prinsip in love :p

Awal kenapa gw menulis blog ini adalah mendengar curhatan-curhatan teman yang punya pacar yang terdengar menderita sekali, well, emang sih gw gak punya pacar untuk saat ini, but then i realize that if only i have…… (yauda sih gak usah ditanyain ‘kapan nha’) gw kok gak mau yaa kayak temen-temen gw ini. Yaa, se-enggak-nya gw sudah memegang prinsip-prinsip dalam pacaran. Mau tau apa? Let me tell you! 🙂 :p
1.    Don’t Be Too EGOIS!
Gw sering mendengar teman gw bilang “dia tuh gak ngertiin gw banget” atau “ih gw udah minta dijemput tapi ga dijemput” atau “kenapa sih dia tuh lebih milih sama temen-temennya daripada sama gw” atau “iiihhh, masa weekend katanya mau di rumah aja nemenin nyokapnya berkebun”. Nanyain gw? Hehe, dulu jaman labil gw masih begitu, but now i’m 22 y.o men, ngapain lagi sih merasa dalam sebuah hubungan bahwa “saya, pacarnya, adalah yang terpenting dalam dirinya”?? yaa buat gw sih, sebelum sama kita kan mungkin dia sudah punya temen-temennya itu, why not kan mereka main bareng? Dan gw suka sama cowok yang family man typical gitu, jadi kalo dia memilih mau bantuin nyokapnya berkebun, gw akan diem aja, atau gw menawarkan diri buat bantuin juga (modus dekat dengan ibu-pacar). Too egois bisa jadi bumerang dalam hubungan kita, mungkin awalnya lucu gitu kan kaya manja-manja sama pacar, tapi lama-lama eneg juga kali yah. Percaya deh, lebih dari 70% mantan pacar kalian tuh kalo ditanyain “kenapa putus?” jawabannya pasti “abis dia egois banget sih” hahahaha. FACT!!

2.    Don’t Be Too “Apa-apa pengen dibayarin”
“lo tau gak sih, masa yaa makan bakso doank gw yang disuruh bayar!!!” itu kata temen gw ntah kapan, gw melongo dan komen “yaelah bakso doank, 30 ribu kan berdua???” dan temen gw tetep ngedumel kaya tante-tante arisan. Ya kalo pacaran maksud lo hanya untuk supaya lo dibayarin, gak usah pacaran aja sih ya. Emang sih banyak cowok yang gengsi kalo dibayarin cewek, tapi mereka kan masih bisa digoyang untuk diskusi… Gw misalnya, setiap mau jalan sama pacar gw (DULU YA DULU!!) gw selalu tanya “jadi siapa yang mau bayarin makan siapa yang bayar nonton?” kalo dia bilang “aku aja semuanya”, gw bilang “yaudah aku bayarin tol sama parkiran ya” hahahaha. Loh betul kan??? Lain waktu kalo pas gw pengen banget keluar dan si cowok bilang “aku lagi gak punya duit” gw biasanya bisa dengan enteng “yaude aku yang bayarin” ataaauuu kalo gak punya uang juga ya bilang “yaudah deh gak usah kemana-mana”. Enak kan yaa? Iya enak, uang itu masalah yang serius banget. Jangan sampe lo kaya temen gw deh, abis putus, doi dikirimin bon-bon yang terbayarkan selama mereka pacaran. Maksudnya? Maksudnya disuruh ganti!!! (kalo ini gw bener-bener superduper facepalm)

3.    Don’t Be Too “CURIGAAN”
“males banget gw kalo dia jalan sama temennya pasti dia godain cewek” atau “buset sms gw lama banget dibales, lagi ngapain nih dia?”, oke jaman labil gw juga suka begitu, tapi kayanya gak oke banget ya kalo sampe sekarang masih kaya begitu. Iya gak? Curigaan itu bisa membunuh hati kita, bisa mendatangkan pikiran jelek. Awalnya curiga, lama-lama cemburu gak jelas, lama-lama berantem terus, lama-lama putus deh. Curiga itu boleh aja, tapi harus pada kadar yang tepat, jangan sampe curiga lo itu membawa lo untuk menjadi super duper negatif dan bikin pasangan males. Jagalah hati, jangan kau kotori… begitu kata AA Gym…

4.    Don’t Be Too in LOVE
Last but not least! Hehehe. Don’t be too in love. There is so many possibilities that if you are too much love, then you will do anything that actually ‘no need’ ‘doesnt make sense’, etc. Kalo kata Pakde gw di suatu siang yang cerah di Surabaya setahun yang lalu:
“hati itu jangan hanya untuk satu orang, tapi untuk yang banyak, jadi kalo yang satu hancur, kamu gak ngerasa hancur, wong udah dari awal udah hancur”
Kebayang gak sih kalo Pakde gw ini dulu playboy sejati? But yes, he has married with his wife for about 40 years or more. Sepanjang penerbangan Surabaya-Jakarta sorenya, gw terngiang-ngiang pernyataan itu. Si ibu juga pernah pesan “jangan terlalu mencintai laki-laki, kamu masih punya banyak hal untuk dicintai”, aduh aduh. Love is never hurt actually, but people does. Orang memanfaatkan cinta yang banyak untuk kepentingan pribadi, oportunistic behavior. Coba deh denger tuh kalo korban-korban perkosaan atau yang sama-sama mau, pasti alasan mereka “saya cinta dia, makanya saya serahkan” apasiiihhh… -__-
Cinta yang berlebihan ke manusia itu terlalu berlebihan, padahal cinta ke Tuhan belum tentu seberlebihan itu.. hehehe.

 

Okelah, sekian dulu ngelanturnya. Nina mau cari pacar yang banyak dulu… (MENURUT LO???)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s