setahun sudah

ketika cuaca di Jakarta itu jadi labil, dan suasananya jadi kaya berasa kita berada di Bandung atau di daerah tinggi sana, paling enak ngapain? of course, tiduran, selimutan, guling-gulingan. nah kalo udah begitu, gw biasanya sering banget melakukan hobi nomer wahid gw, MIKIR! what?? mikir kok hobi? ya masih mending lah jadi hobi, daripada orang-orang kebanyakan yang gak suka mikir dan akhirnya mulutnya nyeplos pedes gitu aja kaya cabe oren.

terus, gw mikirin apa sih hujan-hujan begini? mikir, eh ternyata udah setahun yaaa gw memutuskan untuk melakukan perubahan. no no no, bukan berubah jadi Saras 008, karena itu sudah soooooo jadul. ini tentang hari pertama gw memutuskan menutup aurat gw secara full, dari ujung rambut sampe ujung kaki, a.k.a pake jilbab. untuk bisa sampe pada keputusan itu, gw galau berbulan-bulan. sudah siapkah gw? sudah mampukah gw? sampe gw baca tulisan Ustadz Felixsiauw yang bilang intinya gak semua yang pake jilbab itu adalah wanita baik, tapi Insha Allah, wanita yang memutuskan pakai jilbab akan berubah ke arah yang lebih baik. 

pertama kali pake jilbab, gw cuma bisa bergerak grogi, pusing dengan kerudung gw yang terbang-terbang kena angin, belom lagi kekhawatiran gw akan penyakit keringet gw, since gw orang yang gampang keringetan. tapi Alhamdulillah, Allah kasih kemudahan, Allah kasih gw kesejukan di awal-awal pake jilbab. orang-orang yang gw temui pun kaget, seneng, ada yang komen positif, yang negatif juga ada. dan ntah dari mana, gw berubah jadi lebih pede. iya, percaya diri. kalo dulu ada yang namanya “bad hair day”, sekarang nggak lagi. kalo dulu suka heboh benerin kerah baju yang turun sampe bahu, sekarang ketutupan pake jilbab. Allah baik sekali.

satu hal yang mengganggu gw sebenernya, bulan-bulan awal gw pake jilbab, gw masih sering memodifikasi gaya menggunakan jilbab gw. ya, you-know-lah jilbab jadi fashion sekarang. tapi gw berpegang teguh sama dua hal, tidak ada kuncir rambut tinggi (alias punuk onta) dan jilbab harus mengulur menutupi dada. dengan jilbab penuh modifikasi, jujur gw jadi suka ribet sendiri, bentar-bentar ngaca benerin jilbab. atau kalau model jilbab gw gak sesuai sama yang ada di tutorial, gw kesel sendiri. lambat laun, gw merasa terganggu. dan si ibu mulai komen kalo gw dandannya jadi lama.

disaat-saat gamang itu, gw menyadari satu hal. tujuan pake jilbab itu apa sih? menutup aurat. kenapa? biar gak menarik mata orang-orang jahil, sehingga menutup gw dari fitnah. lah terus, kenapa gw rempong begini?? bukankah seharusnya, jilbab gw mengajak gw untuk menjadi pribadi yang jauh lebih sederhana, yang jauh dari bling-bling? yang jauh dari modifikasi pita disana-sini atau kerudung yang berwarna ijo neon yang menyilaukan mata? gw shock sendiri saat menyadari itu. seharusnya dengan menggunakan jilbab, gw bisa menghindari diri dari kerempongan yang ada, dari gemerlap pita-pita nan cantik berwarna, tapi gw bersembunyi dalam konsistensi gw “eh jilbab gw menjulur nutup dada kok”, lah iya, tapi tetep aja mengundang mata orang lain (bahkan lawan jenis) untuk ngeliatin. Astaghfirullah.

lepas lebaran itu, gw memutuskan satu hal. satu gaya jilbab, yang tiap hari gw terapkan. sederhana aja. digulung tiga, tetap menutup dada. dandan gw jadi gak lama. gw terlihat jauh, jauh, jauh lebih apa adanya. menyadari bahwa gw khilaf. jilbab gak bisa dijadikan fashion, karena seharusnya jilbab mengajak kita untuk lebih sederhana. mungkin jilbab gw belum sempurna, tapi senggaknya, gw berusaha untuk terus berpegang teguh, istiqomah, dan terus dan terus memperbaiki penggunaannya… (dan gw sedang belajar pake rok hehehe)

 

Insha Allah, Allah selalu bersama orang-orang yang sederhana, apa adanya, apalagi mereka yang menyadari hidup di dunia hanya sementara, dan di akhirat lah hidup kita akan selamanya…

 

Salam,
-nha-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s