Anak Bontot

so here i am, anak kedua dari dua bersaudara, dengan perbedaan usia 10 tahun sama sang kakak. kalo orang tau latar belakang itu, kira-kira apa yang ada di pikiran lo?

sebagai anak bontot (a.k.a bungsu) orang pasti ngira gw sebagai pribadi yang manja, apa-apa dikasih, gak bisa susah, selalu enak, dan lain-lain. tapi…. padahaaalll…. okay, gw kasih tau dulu latar belakang kenapa gw nulis tema ini. ide menulis tentang gw si anak bontot ini berawal dari apa yang orang katakan setelah denger kalo gw anak bungsu, “iihh, pasti dimanja bapaknya. iihh pasti dimanja ibunya.” awalnya sih gw senyum-senyum aja, tapi lama-lama eneg juga. gw kasih tau yaaa…

gak selamanya anak bungsu itu dimanja. gak selamanya anak bungsu itu dikasih apa yang dia mau. gak selamanya anak bungsu itu gak bisa hidup susah. dan gak selamanya anak bungsu itu selalu hidup enak. gw sebagai anak bungsu bener-bener menolak anggapan itu. KENAPA?

bapak adalah orang yang penuh peraturan. gak boleh pulang malem, gak boleh bangun siang, gak boleh gak pinter, gak boleh pacaran, gak boleh temenan sama si anu si itu, gak boleh main kesana kesini, gak boleh nonton sinetron, gak boleh ini itu. beda dengan ibu, ibu selalu punya toleransi di berbagai hal, tapi ada beberapa hal juga yang dia keras sekali, cuek sekali, dan bisa marah sekali. hampir separuh hidup gw, gw melakukan sesuatu ngumpet-ngumpet dari bapak, atau cuma bisa cerita separo-separo ke si ibu. kenapa? karena gw juga pengen kaya temen-temen gw. gw dimanja? gak ada judulnya. dari kecil sampe gede, gw kemana-mana sendiri, ngapa-ngapain sendiri. sampe to be honest, dari SD-SMP, SMP-SMA, SMA-sarjana, sarjana-S2, gw mengurus semuanya (mulai dari pendaftaran awal sampe daftar ulang), sendiri… gw malah kadang suka iri sama temen-temen gw yang ditemenin orang tuanya. gw pergi kemana-mana selalu sendiri, yaaa kalo gak naik angkot, naik motor, atau kalo si ibu lagi baik hati mobil bisa gw bawa. mau beli apapun (apalagi gadget), gw harus beli pake uang saku gw. kalo mau punya sesuatu yang sekiranya gw nabung sejuta tahun pun gak kebeli, bokap selalu ngeluarin syarat, tunjukkan ke dia nilaimu… (oyeee, bapak orangnya sangat melihat pada hasil). jadi kalo lo liat apa-apa yang gw punya itu dibeliin bokap, itu karena sebelumnya gw abis nunjukkin ke dia nilai-nilai gw, yang udah bisa bikin ibu seneng, tapi si bapak cuma bilang “ini sudah bagus, tapi saya rasa kamu harusnya bisa lebih bagus dari ini” *jeng jeng*.

belom lagi, karena perbedaan usia gw yang begitu jauh sama kakak gw, gw sekarang menjadi satu-satunya anak yang tertinggal di rumah. udah kaya anak tunggal. jadi dimanja?? oh tidak. gw bisa jadi supir dadakan, tukang belanja dadakan, pakar financial dadakan, tukang ojek dadakan, belum lagi urusan rumah tangga lainnya. belum lagi jadi tumbal semprotan kalo lagi pada kesal. belum lagi……………………..

 

okeh, tulisan ini sebenernya bukan berarti gw mengeluhkan kehidupan gw sebagai anak bungsu. catet, BUKAN! tulisan ini cuma mau ngasih tau, anak bungsu gak selamanya dimanja atau hidup enak. Alhamdulillah, sebagai anak bungsu gw menemukan jawaban akan pertanyaan “kenapa mereka begitu?”. ya gw gak dimanja, karena bapak dan ibu pengen gw jadi anak yang mandiri, jadi anak yang bisa bertanggung jawab, jadi anak yang bisa melakukan apa saja, dan jadi anak yang bisa bertahan dalam kondisi apapun. bapak dan ibu melindungi gw, melindungi masa depan gw, melindungi harta mereka. mereka menyayangi gw, dengan cara mereka, mereka memanjakan gw, dengan cara mereka. cara mereka, orang tua, yang mungkin sebagai anak kita pikir gak benar, tapi saat kita jadi orang tua nanti mungkin cara itu juga yang bakal kita terapin ke anak kita.

Alhamdulillah, gw pernah melalui masa-masa dimana gw bertanya “kenapa”, masa-masa dimana gw iri sama temen-temen gw yang dimanja sama orang tuanya. tapi sekarang, gw bersyukur… sebagai anak bungsu, gw bisa jadi jauh lebih dewasa dari usia gw seharusnya. gw bisa jadi lebih bertanggung jawab dari temen-temen sepantaran gw. gw bisa jadi lebih baik, dan terus lebih baik… Alhamdulillah…

 

Salam anak bungsu,
-nina-

Advertisements

2 thoughts on “Anak Bontot

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s