Comfort Zone

Udah 3 minggu ini kerjaan di kantor lagi banyak-banyaknya. Saya ngerasa lagi ditarik dari comfort zone saya di kantor. Yang biasanya bisa leha-leha nonton korea sambil ngerjain laporan, tiba-tiba saya harus ikut meeting di luar kantor, kunjungan ke site konsultan, sampe perjalanan dinas ke luar kota. Saya sebenernya happy, tapi namanya umur ya gak bohong. HAHAHA.

Bukan hal yang baru sebenernya bagi saya ketika harus keluar dari Comfort Zone. Saya tipe orang yang terus mencari cara keluar dari zona nyaman saya untuk bisa berkembang atau belajar hal baru. Saya ingat waktu dulu jaman SMA, ngerasain enaknya antar-jemput atau naik ojek atau nebeng teman, tapi saya ngerasa saya harus belajar nyetir supaya gak bergantung sama pak supir atau abang ojek. Maka ketika teman-teman saya masih gegayaan disetirin supirnya, saya sudah gegayaan nyetir mobil sendiri. Atau ketika saya mengundurkan diri jadi asisten bapak saya, dan memulai lagi masuk kuliah untuk mengejar gelar S2. Semuanya itu butuh perjuangan, perjuangan untuk berkembang menjadi lebih baik.

Banyak orang yang saking udah nyamannya, gamau nyobain hal baru. Kaya sepatu yang saking nyamannya kita pake tiap hari, gak sadar kalo udah robek atau solnya menipis. Buat saya, keluar dari comfort zone itu semacam memilih sepatu baru lagi, meskipun yang lama dan yang paling nyaman masih oke buat dipake, tapi tetep aja kita butuh sesuatu yang baru meskipun awalnya menyakitkan atau membutuhkan perjuangan untuk fit in (kebayangkan rasanya pake sepatu baru? hehe).

Advertisements

2 thoughts on “Comfort Zone

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s