Nyetir di Jakarta

Terinspirasi dari tulisan Mbak Noni tentang nyetir kemarin (link disini), saya mau share tentang bagaimana rasanya nyetir di Jakarta. Hehehe.

***

Saya sudah bisa nyetir dari sebelum usia saya legal secara hukum, tapi orang tua saya masih belum kasih izin untuk nyetir. Sekalinya kasih izin karena terpaksa, saya butuh bawa pot-pot tanaman untuk praktikum biologi ke sekolah yang jaraknya gak nyampe sekilo. Nyetir di Jakarta itu membutuhkan kematangan emosi dan pikiran yang bagus. Konsentrasi harus tingkat tinggi. Kesabaran harus tingkat dewa. Kenapa? Karena………..

  1. Motor oh motor
    Di Jakarta itu banyak banget motor… banyak banget. Dari hasil saya suka liat-liat rumah tetangga, saya ngitung rata-rata minimal satu rumah itu punya dua motor. Iya, DUA. Saya sendiri memang lebih milih naik motor kalo ke kantor, karena lebih cepat dan bisa motong jalan kecil yang gak bisa dilalui mobil. Saya yang hobi naik motor aja, tetep sebel sama kebanyakan pengendara motor di Jakarta. Kenapa? Karena mereka tuh macem-macem. Mulai dari tau-tau belok gak kasih lampu sein, mendadak berhenti di pinggir, muter lawan arah, klakson-klakson gak penting di lampu merah, dan pastinya gak bisa liat celah dikit. Ada celah, sikaaattt. Saya sebagai pengendara motor dan juga pengendara mobil berusaha untuk lebih arif, at least kalo saat saya bawa motor, saya gak akan selap selip. Kalo lagi bawa mobil, saya berusaha kasih jalan. Udah begini aja, masih suka gondok sama motor… Hahahaha.

    untitled
    selap selip source: somewhere in google

     

    selap selip selap selip
    selap selip selap selip

    Bus Way pun hajaaarrrr...
    Bus Way pun hajaaarrrr…
  2. Metromini? Kopaja? Bajaj? Dewanya jalanan…
    Teman di kantor yang dulu pernah nyaranin saya, kalo ada dua metromini/kopaja, yang satu agak penuh, yang satu agak kosong, naik yang agak kosong! Kenapa? Soalnya yang agak kosong, akan berebutan penumpang dengan yang agak penuh, jadi pastinya lebih cepat. Dan sebagai pengendara mobil pribadi, ketemu sama metromini atau kopaja model beginian……. Alamaaakkk. Cuma bisa berdoa sambil harap-harap cemas. Hahaha. Saya sewot banget kalo ketemu kopaja/metromini model begini, karena mereka pasti gak mau ngalah. Pasti main klakson seenaknya sendiri, pasti main serobot sana sini. Huwaaa.
    Kalo bajaj sendiri, yang bikin emosi itu karena mereka (supir dan bajajnya) suka main selip-selip aja, terus tau-tau bareeettt mobil. Hiks.

    Metromini yang sukanya berhenti mendadak, even di tengah jalan T_T
    Metromini yang sukanya berhenti mendadak, even di tengah jalan T_T

    neng, misi neng, abang mau nyelip :(
    neng, misi neng, abang mau nyelip 😦
  3. Ibu-ibu naik motor
    Ini sampe ada bercandaannya loh. Ibu-ibu naik motor itu memang mengkhawatirkan. Kebanyakan nih ibu-ibu yang bisa bawa motor itu gak tau rambu-rambu, suka gak ngasih sein, berhenti mendadak, belok mendadak, dia yang salah kita yang dimarahin, ditilang polisi malah polisinya disalah-salahin (ini saya pernah ngeliat sendiri di jalan pas ada operasi polantas), belum lagi bawa anaknya dengan sembarangan. Saya pernah sekali ngeliat ibu-ibu naik motor, bawa anaknya yang masih bayi dalam gendongan, bawa motornya pelan-pelan sih, tapi sayangnya terlalu ketengah gitu… Gemesnya dua hal, gemes karena dia jalan pelan di tengah, dan gemes karena kenapa sih dia gak naik ojek aja bawa bayinya itu… -__-
  4. Overloaded Motor yang…… duh…
    Karena daerah rumah saya tuh bukan komplek perumahan, jadinya sering banget nemu motor-motor yang overloaded. Jangankan di pinggiran ibukota, siang tadi saya nemuin motor overloaded di jalan utama yang padat. Saya gemes kalo liat motor overloaded, soalnya kadang mereka gak sadar kalo size motor mereka jadi 2 atau 3 kali lipat, tapi tetep aja nyelip-nyelip. Tapi yang saya salut sama orang-orang yang bisa bawa motor dengan muatan overloaded adalah bagaimana mereka duduk dengan nyaman dan membawa si motor dengan mudahnya…

    Motor
    Motor
    Ini nyelipnya gimana hayo?
    Ini nyelipnya gimana hayo?

    Duh...
    Duh…
  5. Angkutan umum yang berhenti mendadak? Sudah biasa~
    Ini sih yang paling nyebelin sebenernya. Tau-tau mereka berhenti mendadak karena ada penumpang yang mau turun… Yaaa, halte bis kan sekarang udah gak laku gitu, jadi turun mah dimana aja. 😦
  6. Lampu Merah mati??? Selamat!
    Kalo kata suami saya “Brace your self! Lampu merahnya mati….”. It means, kita akan berperang melawan mobil dari arah sebaliknya atau dari arah kanan/kiri demi bisa melewati lampu merah dengan selamat. Emang di Jakarta masih ada lampu merah yang mati? BANYAK! Tadi pagi aja saya kena double sial, lampu merah yang mati dan persimpangan rel kereta. Udah susah mau belok ke kanan, tiba-tiba sinyal rel bunyi! Alamak… Cuma bisa gemeteran sambil berdoa deh…

Saya cuma bisa nge-list 6 hal yang membuat nyetir di Jakarta itu bener-bener sulit. Kayanya kalo kita bisa nyetir di Jakarta tanpa ngeluh atau emosi, hebat deh… Pasti dimana pun dia berada, dia bisa nyetir dengan bijaksananya. Saya masih suka marah-marah kalo nyetir, emosi sendiri, capeknya dua kali lipat sendiri. Tapi saya selalu gak punya pilihan, mau naik taxi kan mahalnyaaaa… Mau cari supir kok berasa manja banget. Hahaha. Saya cuma bisa berdoa, Jakarta segera punya moda transportasi umum yang layak, jadi orang-orang mau pindah, mau pake transportasi umum karena nyaman… Semoga…

Advertisements

One thought on “Nyetir di Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s