Jajan di Arab Saudi

Jauh-jauh ke negeri Arab Saudi, tapi salah satu to do list saya adalah jajan (selain ibadah yaaa)… >.<

Banyak hal yang saya suka dari dua kota suci Madinah dan Mekah. Di Madinah saya suka sekali dengan suasananya yang homey sekali, apalagi kalo kita kesana di bulan Januari atau Februari, dapet musim dinginnya Timur Tengah. Kalo di Mekah, meskipun lebih sering ngerasain panas terik di kota ini, tapi salah satu yang saya suka adalah meskipun berkeringat, gak pernah bau… Hahaha. Salah satu hal yang saya suka dari dua kota ini adalah jajanannya! Kalo di Madinah, jajanan snack-snack kecil dan susu itu wajib sehari dua atau tiga kali. Keluar hotel langsung ada semacam warung yang jualan makanan kecil, roti-roti, susu, atau jus-jus botol. Di Mekah saya suka dengan deretan resto-resto India atau Arab yang menyediakan Mutabak (Martabak telor), kebab ayam, dan makanan lainnya. Ngiler terus lah.

Ngomongin soal jus-jus botol atau susu-susu botol itu ya, FYI, saya awalnya takut untuk minum jus-jus botol disana, karena tenggorokan saya ini agak kota. Kena pemanis buatan sedikit aja suara saya langsung hilang atau batuk parah… Sampe kakak saya bilang “gak kok, gak bikin sakit tenggorok”, akhirnya saya berani coba daaaannnnnn ketagihan! Itu enak banget. Gak meninggalkan rasa getir di ujungnya, jadi pastinya pemanis buatannya gak terlalu banyak. Soal susu beda lagi, susunya dari awal udah saya cobain, dan enaaakkk. Di Jakarta saya gak begitu suka dengan susu putih, tapi disana saya bisa ketagihan. Di Arab ada dua jenis susu, susu fresh biasa dan susu yang sudah di fragmentasi sehingga rasanya agak asam. Kalo susu fresh biasa ini biasanya ada rasa-rasanya seperti mangga, stroberi, dan coklat. Semuanya enak! Semuanya enak!

Januari yang lalu saya kembali dapat kesempatan balik ke dua kota ini bersama dengan Suami. Salah satu rutinitas wajib kami kalo pulang dari mesjid ini ya, pulang subuh kita bakalan beli susu satu botol, plus mutabak (martabak telor). pulang dzuhur beli kebab dan jus botol. pulang ashar biasanya cuma beli biskuit-biskuit kecil. pulang mahgrib & isya kita beli kentang goreng tambah susu anget di gelas kecil atau beli cemilan macem Lays atau biskuit-biskuit atau jelly. FYI, saya ini sensitif banget sama mecin, biasanya satu bungkus ciki di Jakarta itu saya abisin dalam 2 atau 3 sesi, bisa seharian. selama di Arab, saya selalu konsumi satu bungkus ciki sekali lahap. Hahaha.

Ahh, jadi kangen…

DSC_0541
Al-Baik (Salah satu merk fast food terkenal, enak banget, murah, dan selalu antri, harganya kurang lebih 15 SAR untuk paket ayam dapet 4 potong ayam, kentang dan satu roti burger. untuk paket nugget/fish fillet dapet 10 pcs besar, kentang, dan satu roti burger. kenyang.)
DSC_0491
Kebab Ayam 5 SAR, Almarai Susu Mangga 3 SAR
DSC_0453
Jus Botol Almarai (2 SAR), Biskrem (2 SAR)
DSC_0446
Just Botol Merk Nadec (2 SAR)
03001592
Sprite! (2 SAR)
03001546
Enak
03001540
Enak
03001500
apa hayo?
03001472
Gerai KFC selalu lebih sepi dibanding Al-Baik
0300148b
Jajan lagiiii…
030015b1
Pertama nyoba di Arab, tapi sekarang di Indonesia ada
030014e7
Satu Porsi Nasi + Curry, bisa untuk 3 orang
030014af
Forno
Advertisements

4 thoughts on “Jajan di Arab Saudi

    1. temenku juga bilang mbak non, dia pernah liat beberapa di supermarket di batam, kalo di jakarta br nemu yg digestive aja huhuhu.

      1. Di Medan ada beberapa supermarket yg lumayan bny cemilan/makanan dr Singapore/Malaysia bs masuk tp bisa juga seketika gak masuk karena black market katanya haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s