[a journey of thousand miles] After 2 Years

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

“A journey of a thousand miles begins with a single step” – Lao Tzu

Sudah dua tahun, semenjak laki-laki ini menikahi saya. Sudah 700 hari lebih kita berjalan sama-sama. Sudah berapa jauh? Belum sejauh ibu-bapak saya atau papa-mama mertua saya berjalan, tapi kami yakin perjalanan ini akan sangat jauh…

Saya ketemu suami saya di kampus. Seinget saya, saya pertama kali liat dia di parkiran depan gedung Pasca, sesaat sebelum buka puasa. Saya ketawa pas liat dia. Oh ya, saya di dalam mobil, dia ada di dalam mobil juga. Kami parkir bersebelahan. Saya ketawa karena saya mikirnya, eh masih ada ya cowok jaman segini yang buka puasanya bekelan dari rumah.

Pertemuan kedua kami, tentunya di dalam kelas. Ternyata kami sekelas, sejurusan, seangkatan, dan kemudian jadi teman sepermainan. Sebelum saya deg-degan ketemu dia, sahabat saya dari jaman SMP yang kebetulan pernah ketemu saya dan suami saya dan beberapa teman saya di perpustakaan bilang sama saya “cakep tuh nha… gak digebet?” saya ketawa-ketawa, dia bilang “buat gw aja ya…?” saya ketawa-ketawa lagi. Ya maklum lah, saya baru aja lolos dari patah hati berkepanjangan, jadi ngerasa belum siap gitu mau pacaran.

Terus saya sempet deket dengan beberapa cowok lainnya. Dan kenapa saya bisa kecantol sama dia? Oh, saya baru tau kalo dia tinggal sama adiknya, orang tuanya mengemban tugas di luar negeri. Jadi dia selalu pulang lebih awal, karena takut adiknya sendirian. Kalo kita jalan-jalan weekend, dia selalu ajak adiknya, karena takut adiknya kesepian. Saya langsung ngerasa “wah…”. Baru pertama nemu jenis cowok yang begini soalnya.

Kecantol yang kedua itu saat saya lagi sakit. Saya cuma nitip beliin roti karena belum sarapan plus gak enak badan, tapi dia bawain saya segala macem yang bagi dia bisa bikin saya segera sehat. Eh maksudnya apaan nih? Saya senyum-senyum aja waktu itu. Tambah senyum-senyum karena pas saya mau solat Mahgrib, dia jadi imamnya gitu. Rame-rame sih solatnya, tapi karena dia imamnya, saya sampe deg-degan banget lah.

Sampe akhirnya kita pacaran. Bahkan teman-teman sekelas pun belum pada ngeuh kalo kami pacaran. Ya maklum, saya lebih sering ke kampus pake motor/mobil sendiri, gak main jemput-jemputan. Di kampus juga gak pernah mesra-mesraan. Mau nyebrang aja ya, lu liat kanan gw liat kiri, gak usah gandeng-gandengan. Hahaha.

Belum lama lah kita pacaran, tiba-tiba dia tanya “mau gak nikah sama saya?”. Saya kaget waktu itu. Saya mau kabur sebenernya. Karena saya punya keponakan 3, dan saya anggap mereka itu anak saya, maka saya tanya ke dia “eh, saya punya anak tiga loh, kamu siap nerima mereka?”. Dia bilang no problem. Saya mau kabur lagi tuh. Hahaha. Saya bilang “yaudah, kamu bilang sama bapak saya, saya nurut apa kata bapak saya”. Eh dia malah tanya, kapan bisa ke rumah ketemu bapak. Gila nih cowok satu.

Dan begitulah.. Udah tau kan ya berujung dimana? Sekarang saya udah dua tahun menikah dengan cowok ajaib ini. Ajaib banget. Saya bahkan gak nyangka, kaya mimpi. Saya selalu suka sama cowok-cowok yang perhatian, yang bisa sayang-sayang saya, yang bisa gandeng-gandeng saya atau gombal-gombalin saya, yang mau manja-manjain saya. Lah ini suami saya mah gak ada bau-baunya begitu. Dia selalu cuek, cool gitu, tapi ntah kenapa saya selalu tau kalo dia sayang sama saya. Dia menepati janjinya, menerima anak-anak saya. Maka, meskipun kita belum dikaruniai anak sendiri, dia sayang banget sama 3 keponakan saya. Kadang kalo saya lagi larang-larang mereka ini-itu, mereka lari cari perlindungan sama suami saya. Dia juga sayang banget sama ibu-bapak saya. Sama kakak saya. Bahkan sama ayam ketawa peliharaan bapak saya.

Setelah 2 tahun menikah, saya tau bahwa dia itu yang terbaik untuk saya. Dengan caranya, dia mencintai saya. Dengan caranya, dia melindungi saya. Dengan caranya, dia menerima segala kekurangan saya. Dengan caranya, dia memandang saya sebagai istri sempurna.

 

Ah… Perjalanan masih jauh ya, mas? Semoga Allah selalu menguatkan kita berdua (dan segera bertiga, berempat, berlima…)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s