Tentang Chatting

Belakangan ini banyak banget aplikasi social messenger yang bisa di download secara gratis. Di ponsel saya sendiri, saya punya 6 aplikasi ini, mulai dari BBM, Line, Whatsapp, Telegram, FB Messenger, dan Skype. Kadang notifikasi saya itu bikin males banget lah. Salah saya sendiri juga ya punya banyak banget aplikasi ini… Hahaha.

screenshot_20161020-093734
Aplikasi saya yang segambreng

Kayanya udah 2 tahun belakangan ini, saya jadi tipe orang yang gak begitu suka menghabiskan banyak waktu chatting dengan aplikasi-aplikasi ini. Lah terus buat apa??? Ya kalo butuh aja… (piyeee toh iki) Pokoknya sangat jarang banget saya berkutat dengan aplikasi-aplikasi ini berlama-lama, selain karena penting.

Yang jadi alasan saya sebenernya sederhana, saya lebih suka ngobrol langsung dengan orang. Tau kan ya saya itu seneng banget ngobrol, ngomongin apa bisa jadi kemana-mana (ceritanya ada disini). Chat itu semacam membatasi saya untuk berekspresi, meskipun udah banyak banget emoticon-nya ya, tapi tetep aja saya merasa terbatasi. Kaya misalnya, di chat itu sering timbul kesalahpahaman, karena di bayangan saya misalnya saya ngetik begini, dengan intonasi yang begini, tapi orang yang baca belum tentu punya perspective yang sama kan. Terus ya kadang misal tau-tau kita batrenya habis, lama bales chat, nah itu bikin orang jadi kisruh sendiri mikir yang macem-macem.

Saya punya beberapa temen yang jarang banget chat sama saya, tapi kita kaya sama-sama tau kalo kita saling sayang. Halah. Nah yang saya suka dari ketika saya jarang chat sama mereka, begitu kita ketemu itu ya kita kaya gak kehabisan cerita. Ketemu sama mereka selama 4 jam aja kayanya ga cukup gitu, saking banyaknya cerita yang harus di share. Pun sama teman dekat di kantor, kalo saya lagi ada tugas keluar atau cuti beberapa hari, saya jarang chat kecuali kerjaan. Begitu ketemu lagi di kantor kita kaya excited gitu ngobrolin apa aja. Jangankan sama teman ya, sama suami saya, kakak saya, bahkan ibu saya, saya juga jarang chat gitu. Standard kalo chat mereka nanya “lagi apa?” atau “lagi dimana?”, begitu mereka bales yaaa saya gak akan bales lagi. Tapi kalo kita ketemu di rumah yaaa itu rame banget cerita-cerita semua yang terjadi selama seharian atau semingguan.

Pada intinya sih saya emang seneng ngobrol langsung ya, dan saya ga suka ada gangguan ketika ngobrol. Saya suka sebel gitu misalnya lagi kumpul-kumpul ketemu orang, terus ada orang lain yang malah asyik chat online sama teman yang lain, saya berasa kaya ga dihargai gitu. Soalnya dengan ngobrol langsung itu saya menikmati ekspresi, intonasi, dan emosi yang terbawa ketika orang menceritakan sesuatu. Precious banget. Hal yang gak bisa digantikan dengan chat panjang lebar di aplikasi social messenger kita.

 

Kalo kamu lebih suka chat di social messenger apps atau ngobrol langsung?

Advertisements

6 thoughts on “Tentang Chatting

      1. ahahahahahaha, lagu yg sampe sekarang gak bisa aku dengerin lagi karena teringat alarm dorm >.< me miss you too :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s