2017 di Depan Mata

2017 ternyata udah di depan mata ya? Saking kagetnya dengan kenyataan bahwa hari minggu besok itu udah tahun 2017, saya jadi banyak bengong seharian ini di kantor (#halasan).

2016 adalah tahun penuh naik turun buat saya. Dari sedih aja sampe sedih banget, terus tau-tau ngerasa bahagia banget, abis itu galau banget. Yaudahlah namanya cewek ya sebulan sekali pasti mood-nya udah kaya jalanan Pantura… bergelombang. Sepanjang 2016 ini ada beberapa hal yang jadi catatan saya:

  1. Bahagia itu kita yang bikin. Gak usah sedih-sedih terus, masih banyak hal gitu yang bisa bikin bahagia, contohnya nonton drama korea sambil minum es kopi.
  2. Gak usah dengerin orang yang gak pernah merasakan apa yang kita rasakan. Iya, orang-orang yang nyinyir bilang itu tuh. Diemin aja.
  3. Kerjaan itu gak akan ada habisnya, jadi mendingan pulang. Pulang kan ketemu suami. Kalo gak ada suami, bisa ketemu oppa-oppa emesshh di drama korea (lupa umur deh).
  4. Banyak orang yang gak seberuntung kita, jadi gak usah dikit-dikit pamer. Kaya misalnya abis nemu uang di jalan terus difoto dan diupload. Soalnya banyak yang berharap juga nemu uang di jalan, atau hujan uang sekalian, tapi gak pernah kesampaian.
  5. Jangan mendzalimi diri sendiri. Halah. Kalo sakit, bilang sakit. Kalo suka, bilang suka. Jangan sampe udah suka, tapi gak dibeli, pas di rumah nyesel… (CURHAT?)
  6. Beliin oleh-oleh orang itu selain ngabisin duit, kadang-kadang ngabisin sisa kesabaran. Apalagi kalo denger komen macam “cuma ini doank?”. Giles juga nih.

Selain catatan selama tahun 2016, saya juga tentunya punya harapan-harapan tersendiri di tahun 2017 nanti ya. Hmmm. Harapan saya sih cuma satu, bisa segera dipercaya sama Allah untuk punya anak. Eh ternyata harapannya ada satu lagi, pengen dapet rejeki yang lancar juga, maksudnya ehm… ya itu lah… rencana yang itu bisa terkabul, pindah kantor… #LAH. Karena harapan itu semacam jerawat, tumbuh satu, merembet seribu, harapan saya yang lain adalah bisa diberi kesehatan. Saat ini kondisi kesehatan Bapak, Ibu, dan Kakak saya sedang tidak bagus, sebagai anak bontot saya ngerasa ini saatnya saya jadi kuat, jadi penguat mereka. Makanya semoga saya sehat terus aja. Sehat aja ya, jangan tambah gendut. Hiks.

Dan harapan saya yang ke seribu, yang selalu sama seperti tahun-tahun sebelumnya adalah… kurus. Iya, pengen banget balik lagi ke BB saat kuliah 6-7 tahun lalu. Segitu aja udah bersyukur… Pokoknya diet harus berhasil. No more diet abal-abal.

Semoga 2016 berakhir dengan damai, dan 2017 datang dengan indahnya… Aamiin.

Advertisements

2 thoughts on “2017 di Depan Mata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s