Topik Awal Tahun

Setelah mangkrak jadi draft selama beberapa waktu, akhirnya saya memutuskan postingan Topik Awal Tahun ini dipublish di hari sabtu. Kenapa hari sabtu? Ya soalnya hari sabtu saya jarang nge-post gitu. Hahaha.

Kehidupan saya dari Desember tahun lalu sampai Februari ini terasa banyak banget lika-likunya, sehingga saya harus banyak sabarnya. Etapi boong. Hahaha. Kalo saya sabar mungkin saya gak bikin draft ini kali ya. Huft.

  1. Pemimpin?
    Yups, gemes banget sama masalah ini. Memimpin itu kan bukan tentang jadi ‘yang berkuasa’ atau jadi ‘yang diatas segalanya’, memimpin itu tentang jadi ‘inspirator’, jadi ‘creator’, jadi ‘problem solver’, jadi ‘teman’, jadi ‘pendengar’. Pemimpin yang selalu merasa berkuasa, buat saya bukanlah pemimpin yang baik. Ngapain punya kuasa kalo dia gabisa jadi problem solver, bukan? Terus saya kan suka baca-baca quotes gitu ya, saya nemu lah bahwa “the true leader don’t create followers, they create more leaders.” Lah terus kebanyakan leader yang saya tahu, lebih suka menjatuhkan anak buahnya, kalo ada salah ya anak buahnya disalahin (padahal anak buahnya salah karena tidak dibimbing), kalo ada apa-apa mereka tidak bisa mengomunikasikan dengan baik ke anak buahnya, dan yang paling parah sih merendahkan anak buahnya. Kalo gini, bagaimana bisa mereka membantu anak buahnya jadi the next-generation leader?Paling gemes sih sama leader yang nyinyirin anak buahnya karena sebuah kesalahan. Bukannya duduk bareng ngomongin masalahnya, tapi malah dendam kesumat. Huh.
  2. Nagih Hutang
    Salah satu hal yang kayanya diturunkan oleh bapak atau ibu saya itu adalah betapa sulitnya kami nagih utang ke orang-orang yang berhutang. Gak tau sih ya ini bagus apa gak, tapi setau saya kan hutang itu dibawa mati, kalo saya gak ikhlas hutangnya belum terbayar gimana? Adalah beberapa orang yang ada tanggungan ke saya, awalnya saya gak mau nagih-nagih ya, takut merusak pertemanan lah. Tapi kok ya makin ngelunjak. Saya whatsapp baik-baik, kalo yang bales okelah, kalo yang gak bales??? Pedihnya lagi ya, kalo buka timeline sosmed dan melihat kehidupan dia yang “wow” gitu, saya suka ngerasa “lu bisa jalan-jalan terus kok bayar hutang ke gw gak bisa”. Gilanya lagi, salah satu orang yang punya tanggungan ke saya ini ternyata juga punya tanggungan ke beberapa orang lain, dan penyakitnya dia kalo ditagih malah dia yang lebih galak dari kita. Kudu piyeeeee…..
  3. Group WA
    Saya punya 2 keponakan yang sudah saya anggap anak sendiri, keduanya tinggal di rumah saya sejak masih bayi. Urusan sekolahnya mereka tentunya saya yang urus donk, termasuk permasalahan group WA. Jadi saya diinvite masuk ke group WA mereka. Saya sih awalnya biasa aja, ya mungkin buat tukar info karena saya suka kudet, plus anak-anak saya ini pelupanya minta ampun kalo udah disuruh bawa ini-itu buat tugas. Awalnya masih sesuai ekspektasi saya, lama-lama pengen leave group tapi gak enak juga. Hahaha. Ya gimana gak mau leave group, kadang yang diomongin itu OOT, bangga-banggain anaknya, kredit panci, sampe berita-berita kemakan hoax. Saya udah mute 1 tahun, tapi kan tetep aja saya buka WA pasti keliatan itu chat mereka.

    Lain lagi dengan group WA keluarga besar dari garis bapak saya. Ini mesti banget saya masuk gitu ya, secara saya jadi ‘kepanjangan’ bapak saya di keluarga. Nah ini hampir sama, kadang ada topik tentang keluarga besar yang dibahas, tapi sisanya ini si tante-tante, om-om, mbak-mbak, adek-adek, lebih sering posting mereka lagi dimana, makan apa, sampe foto selfie mereka sama kembang. Gilanya lagi, jam 3 pagi mereka juga posting sesuatu. Saya kan insomnia berat ya, kadang jam 3 pagi itu saya baru ketiduran 30 menit, denger bunyi TING! saya langsung bangun dan baca, terus susah tidur lagi. Hiks.

  4. Pilkada
    Tau kan ya Pilkada Jakarta itu lagi panas banget. Saya udah pusing banget. Puasa sosmed (fb, twitter, path), puasa ketemu temen, diem aja kalo naik uber atau grab, pokoknya menghindari topik ini. Kenapa? Saya punya pemikiran tersendiri tentang Pilkada, saya gak mau share karena saya merasa baik atau gaknya pilihan saya ini pasti bisa membuat konflik. Semua orang tuh kepalanya jadi gak dingin dalam menghadapi ini, dan saya gak mau jadi orang-orang yang gampang terpengaruh. Jadi saya diem aja, meskipun rasanya saya gondok juga sama orang-orang ini. Hahahaha. Saya rindu teman-teman saya yang gak jadi juru kampanye dadakan. Saya rindu timeline saya yang share berita-berita bagus, bukan berita hoax atau menyudutkan seseorang.
  5. Resign
    ini lagi jadi keinginan terpendam saya. hahaha. Suami sih udah OK aja, tapi dia nanya “yakin resign nih?” soalnya saya kan orangnya gak bisa diem, gak bisa di rumah aja, gak bisa gak ketemu orang. Saya jadi penuh pertimbangan gitu loh. Terus ternyata banyak juga temen saya yang lainnya punya keinginan terpendam ini, tapi juga mikir hal yang sama. Aneh ya? Tapi salah satu saya kepengen resign itu adalah karena saya dan suami mau program. Tapi terussss gimana yaaaaa saya kan gak bisa diem… Hiks.

Kalo kalian, adakah topik yang lagi hot yang bisa di-nyinyir-in awal tahun ini?? Hihihi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s