Mengingat kembali Pesan Ibu

Suatu sore di kawasan Tebet, Jakarta, saya ketemu dengan seorang teman lama, lama banget sampe saya aja lupa mukanya kaya apa. Setelah ngobrol ngalor ngidul tentang kehidupan ini, teman ini tiba-tiba bertanya sama saya: “kenapa sih lo suka banget jalan-jalan nin? apa yang lo dapet dari jalan-jalan?” saya terdiam. Dia melanjutkan lagi pertanyaannya, “kenapa gak uangnya lo pake aja buat beli rumah, beli mobil, atau invest kemana gitu?” Kali ini saya langsung punya jawaban.

Saya tau, dia follow akun Instagram saya baru-baru ini. Yups, yang saya upload emang cuma foto-foto pas saya jalan-jalan aja. Hehehe. Saya pun pernah bertanya sama diri sendiri, ih ngapain sih beli tiket maning, bukannya buat bayar cicilan rumah aja? Tapi setiap kali pertanyaan ini muncul di kepala saya, saya selalu ingat pesan ibu saya….

“Jangan pernah ngutang! Apalagi sama bank!”

“Jangan pernah ngutang! Kalo mau beli sesuatu, gak punya duit, ya tunggu sampe punya duit!”

Begitulah pesan ibu saya yang ditanamkan sejak saya SMP. Bukan hanya sekedar pesan, ibu saya pun memberikan contoh yang sepadan. Semacam ketika beliau ditawarin panci presto dan boleh nyicil, ibu memilih gak ambil cicilan dan nabung sendiri dulu, terus beberapa waktu kemudian ibu membeli panci presto itu secara tunai. Meskipun ujung-ujungnya panci presto itu jarang dipakai.

Ibu juga pernah mengajarkan saya, betapa beratnya membayar hutang. Waktu SMA dulu, saya pernah kehilangan handphone, sementara untuk minta yang baru sama bapak atau ibu, saya malu. Akhirnya ibu menawarkan untuk meminjamkan uangnya, terus saya bayarnya nyicil ke beliau dengan jangka waktu satu tahun. Dan dalam waktu satu tahun itu, saya gak punya kebebasan penuh atas hak uang jajan saya, tentunya karena uang jajan saya dipotong besar-besaran demi membayar hutang. Dari situ saya belajar, bahwa menabung untuk membeli sesuatu itu lebih indah daripada nyicil hutang karena membeli sesuatu.

Dan itulah alasan saya, kenapa saya lebih memilih beli tiket, daripada nyicil rumah. Lebih memilih membeli “pengalaman” dengan tunai daripada membeli benda dengan cicilan. Lebih memilih membahagiakan keponakan-keponakan daripada bayar hutang yang gak ada habisnya.

Kalo ada yang nyinyir ke saya pun, semacam “lah elu mah enak rumah udah disediain orang tua”, sungguh saya pun sebenernya malu. Bagaimanapun saya juga pengen membeli rumah untuk diri sendiri, tapi tidak dengan berhutang. Jadi saya dan suamipun berulang kali memantapkan hati, berulang kali pun kita memikirkan KPR, tapi berulang kali juga pesan ibu saya terngiang-ngiang di kepala…

Berhutang atau tidak, itu pilihan setiap individu…
Beli tiket atau nyicil KPR, itu pun pilihan setiap individu…
Saya memilih membeli pengalaman, itu pilihan saya, yang juga diamini oleh suami…

Terimakasih ibuku, sudah selalu mengingatkan 🙂

 

**notes:
Dalam Journal of Positive Psychology yang ditulis oleh Thomas Gilovich, profesor psikologi di Universitas Cornell, Amerika Serikat dikatakan bahwa “membeli pengalaman” ketimbang “membeli barang” akan membawa kebahagiaan yang lebih kekal. (source)

Advertisements

6 thoughts on “Mengingat kembali Pesan Ibu

    1. sama ya kita… 😀 aku pun kalo terpaksa minjem sama temen, langsung nyari atm buat ganti atau buat transfer. ga enak kalo punya tanggungan..

  1. Mamaku juga ajarannya sama Nin, walaupun anaknya ini bandel kadang suka misalnya beli tiket pesawat bayarnya nyicil hahaha… btw yang ngomong “Lu mah enak…” itu banyak banget ya untuk setiap situasi ada saja pasti yang buka mulutnya nada gitu 😦

    1. kadang sakit hati kalo dibilang “Lu mah enak…..”, tapi yaaa hampir semua situasi sering bgt dapet komentar kaya gitu ya… 😦

  2. Bener nin. Kredit dah jadi satu tantangan untuk setiap rumah tangga baru jaman sekarang.
    Mengutip – lagi – Will Smith, too many pple spend money they haven’t earned, buy things they don’t want, and impress people they don’t even know.

    1. yupsi… sedihnya lagi saat ini segala sesuatu kalo gak kredit sulit banget bang (karena biasanya penjual dpt keuntungan dua arah kalo ada yg beli kredit), jadi kadang mereka upping harga kalo mau bayar cash…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s