Yang Malesin dari Jalan-Jalan

Kata siapa jalan-jalan itu artinya seneng-seneng doank? Pasti kalian gak ngeuh kalo ada banyak hal sebenernya yang bikin sebel setiap kali jalan-jalan. Saya sampe bikin list apa aja yang bikin saya males ketika jalan-jalan.

PACKING!

Saya itu paling males banget kalo packing. Pasti selalu H-2 atau H-1, atau kadang beberapa jam sebelum berangkat. Belum harus mikir pake koper yang mana, atau harus mikir bawa baju berapa, obat-obatan apa aja, dan lain-lainnya. Packing itu selalu menyita hati saya, kaya sekarang nih, udah H min berapa dari kepergian saya ke suatu tempat (ciye di rahasiain ciye) tapi saya belum mikirin mau packing kapan atau gimana.

Selain packing saat mau berangkat, tentunya saya juga males packing lagi saat mau pulang. Apalagi kalo oleh-olehnya banyak, mikirnya udah: ini over bagasi gak ya ntar???? >.<

Terbang 😦

Kayanya saya ini seneng banget terbang ya? Padahal gak loh. Saya itu sebenernya sebel banget kalo harus terbang. Hahaha. Saya pernah tulis beberapa hal yang saya sebelin dari terbang (disini). Tapi sebenernya akhir-akhir ini yang bikin saya uring-uringan kalo terbang itu adalah perkara leg room sih. Karena ankle kaki kanan saya yang cedera, saya suka gak betah duduk di ruangan sempit. Bukan gak betah sih, lebih tepatnya ankle-nya jadi gampang sakit dan akhirnya bikin saya uring-uringan.

Ini leg room Vietnam Airlines. Lumayan sih, tapi tetep bikin uring-uringan untuk penerbangan 6 jam.

Temen yang Rese

Harus banget ya saya tulis… Hahaha. Iyalah, temen kita travelling itu bener-bener mempengaruhi suasana hati loh. Kebayang gak kalo misalnya temen kita yang pergi sama kita itu rese banget? Mulai dari gak mau bikin itinerary, nyalah-nyalahin kita, minjem duit mulu bilangnya ntar gw ganti, atau bangun telat-telat akhirnya banyak tempat yang gak bisa dikunjungin. Pernah? Pernahlah… Kalo gak pernah kan saya gak bisa tulis ini. Hihihi.

Mikirin Mulut Orang

Sekarang sih saya udah gak terlalu mikirin mulut orang-orang ini ya. Tapi dulu sempet ada momen dimana kalo saya lagi pergi, ada aja yang komen “ih jalan-jalan mulu sih lo?”

Lah iya, kita punya duit buat beli tiket bukan buat bayar cicilan…. Sekarang mikirnya gitu sih biar hati cepet tenang gak panas-panas.

Nitip Donk!

Saya tau ya, ada banyak jasa titip di luar sana. Saya juga kadang nawarin gitu ke beberapa orang terdekat ada gak yang mau mereka titip. Yang ngeselin itu kalo udah nitip, gak tau diri. Mulai dari kebanyakan, barangnya susah dicari, atau yaa nitip beliin tapi gak nitip duit :p

Makanya sekarang saya lebih pilih diem-diem aja kalo mau pergi. Perkara titip-titipan itu tidak usah dipikirkan~

Pulang-pulang Bokek

Hal malesin terakhir itu tentunya adalah kondisi keuangan setelah pulang. Hahaha. Biasanya dalam status bokek alias gak punya duit. Tapi kan ya rejeki itu sudah ada yang ngatur, kalo kita percaya, insya Allah nanti ada aja rejeki yang lewat yang bikin kantong basah lagi, terus beli tiket lagi, terus bokek lagi, gitu aja terus sampe naga-naga Indosi*r keluarnya gak cuma dari danau ijo butek lagi…

 

Coba coba, mana itu yang suka bilang kalo jalan-jalan sama dengan seneng-seneng? Semoga bisa membuat kalian paham ya… Hihihi.

Advertisements

3 thoughts on “Yang Malesin dari Jalan-Jalan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s